Baccarat Probability Play_Indonesian gambling is legal_Indonesian odds_Bodog Sports_Indonesian Football Handicap Analysis

  • 时间:
  • 浏览:0

Kamu    : Iiiih joyok, ada bekas pelmen kalet

Ngelihat tingkah-polah adik setiap hari seakan ngelihat gimana dulu ketika kamu masih kecil. Gimana adik bikin ortu geleng-geleng dengan kenakalannya sampe pujian tetangga kalo adikmu lucu, kayak kamu pas masih kecil. Dengan begitu, kamu bakal lebih sabar menghadapi adikmu yang semakin gede semakin nakal karena ketika kamu seusia dia, kamu juga kayak gitu.

Adik kecil bukan beban yang menyita waktumu. Sebaliknya, kehadirannya yang tak terduga semakin membuat hidupmu berwarna dan selalu jadi yang dikangenin, apalagi kalo udah merantau.

Adik kecilmu selalu punya sisi menggemaskan yang bikin kamu nggak tahan buat mengabadikannya. Foto adik lagi naik odong-odong sampe foto adik tidur sambil melongo punya space sendiri di handphone-mu. Kamu juga punya kebanggaan buat nunjukkin foto itu ke temen-temen dan puas banget kalo mereka bilang adikmu lucu!

Momen-momen apa sajakah itu?

Adanya adik kecil bikin TV lebih sering dipake nonton kartun. Mau nggak mau, kamu jadi ikutan nonton karena adik bakal nangis kalo diganti. Walhasil, nama-nama kayak Phineas, Ferb, sampe figuran kartun Spongebob lebih kamu ketahui daripada judul film yang lagi tayang di bioskop.

Umur orangtua hampir mendekati masa pensiun sedangkan adik masih harus menempuh beberapa jenjang pendidikan. Ini membuat cita-cita buat biayain adik sekolah sampai tuntas muncul di benakmu. Itu bisa jadi motivasi tersendiri supaya kamu segera menyelesaikan studi dan bekerja sungguh-sungguh biar bisa nabung buat biaya sekolah adik. Dengan bangga kamu juga bisa bilang ortu supaya nggak usah mikirin biaya sekolah adik karena kamu yang nanggung.

Situasinya, kamu lagi belanja sama Ibu dan adik di mall. Ibu jalan sendiri, sedangkan adikmu minta ditemenin lihat mainan. Kamu jelaskan ke adik soal mainan itu dengan penuh kasih sayang. Eh, tiba-tiba sales mainan nanya, “Anaknya umur berapa tahun, Bu?” dengan innocent dan keramahan khas sales. Pikirmu: “What?! Emang aku setua itu?”

Tim sepak bola adik lagi tanding, kamu bangga banget pas adikmu jadi juara dan dapet hadiah dari panitia. Ikut seneng lihat prestasinya. Rasanya kayak anak sendiri deh :”)

Umurmu sudah hampir bisa dibilang dewasa, tiba-tiba Ibu ngasih pengumuman kalau beliau hamil kembali. Itu berarti, anggota keluargamu bertambah satu — dengan catatan umurmu dan adik jauuuuh banget! Kamu nggak terpikir bisa punya adik lagi saat sudah besar seperti ini, tapi ternyata itulah kenyataannya.

Kalimat seperti “Si gemes agi apa? Mimik cucu ya? Enyak enyak enyaaaak…” juga berbagai kata bayi bakal sering kamu ucapin pas lagi sama adik. Nggak kamu sadari, kadang kata-kata itu juga kamu ucapkan pas lagi sama temen-temen.

Idealnya, kamu yang banyak ngalah sama manjanya adik. Tapi, kamu masiiiiiih aja berantem karena rebutan remote TV atau kamar mandi. Mau ngebentak salah, mau dimanjain tapi adik tambah bandel. Duuuuh…

Secara nggak langsung, karena udah dianggap gede, ortu pengen kamu bantu mereka ngurus adik. Nyuapin makan, nemenin main, mandiin, nyebokin, dan menjaga ketenangan kalo adik lagi tidur. Nggak jarang ibu cerewet karena kamu sering pergi dan jarang ngajak adik ngobrol.

Kamu lihat sendiri kekhawatiran ortumu pas adik sakit, juga terutama capeknya ibumu ngeladenin adik pas masih bayi yang bangun tengah malam karena buang air atau laper. Kamu bisa lebih merasakan cinta ortu dengan ngelihat kasih sayang yang mereka berikan ke adik kecilmu. Rasa cinta dan hormatmu ke bapak-ibu bakal semakin besar pula.

Temen  : Kamu salah makan ya?

Selain orangtua, kamu sebagai kakak juga jadi panutan adikmu, apalagi dalam hal bicara. Nggak mau ‘kan dengar adikmu ngucapin kata-kata yang nggak pantas atau berbuat sesuatu yang nggak terpuji? Sebagai teladannya, kamu harus memberi contoh yang baik karena kamu juga berperan dalam proses pertumbuhannya. Adik bisa jadi motivasi untuk mengubah kebiasaan burukmu supaya nggak ditiru adikmu.